MK. METODOLOGI PENELITIAN

Matakuliah : Metode Penelitian
Kode :
Sks : 2 (dua)

——————–

Deskripsi Matakuliah :

Mata kuliah Metode Penelitian ini meliputi pendekatan penelitian, jenis penelitian, permasalahan, landasan teori, variabel, laporan, alat pengolahan data.  Pokok bahasan yang diberikan pada mata kuliah ini adalah: konsep dasar metodologi penelitian, pendekatan penelitian, jenis‐jenis penelitian, proses dan sistematika penulisan.

Tujuan/Kompetensi :

Mahasiswa mampu memahami konsep dasar Metodologi penelitian dan langkah‐langkah meneliti serta mampu membuat proposal penelitian. Dan mengetahui serta mengembangkan keterampilan, melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan penelitian. Mendisiplinkan keseragaman dalam menuangkan hasil pemikiran atau hasil penelitiannya dalam bentuk laporan/karya tulis ilmiah secara sistematis, metodis dan objektif, guna menunjang mata kuliah Seminar dan Tugas Akhir /Skripsi.

Evaluasi  dan Penilaian

Unsur  Penilaian :

1) Nilai Ujian Akhir Semester (UAS) : bisa dalam bentuk lisan, tertulis, praktek atau lainnya

2) Nilai Ujian Tengah Semester (UTS) : bisa dalam bentuk lisan, tertulis, praktek atau lainnya

3) Nilai Tambahan (NT) = Nilai Tugas   atau   Nilai Kuis atau pekerjaan rumah atau membuat karya tulis atau partisipasi dalam diskusi

atau lainnya

4) Nilai Kehadiran (NK)

Bobot Penilaian:

MK Teori  : 40 %

MK Praktek : 25 %

———————————————————-

BUKU AJAR  MK. METODOLOGI PENELITIAN

Definisi Penelitian

Suatu metode untuk menemukan kebenaran yang juga merupakan sebuah pemikiran kritis (critical thinking). Penelitian meliputi pemberian definisi dan redefinisi terhadap masalah, merumuskan hipotesis atau jawaban sementara, membuat kesimpulan dan sekurang-kurangnya mengadakan pengujian yang hati-hati atas semua kesimpulan untuk menentukan kecocokan dengan hipotesis. (Woody, 1927).

Suatu metode studi melalui penyelidikan yang hati-hati dan sempurna terhadap suatu masalah sehingga diperoleh pemecahan yang tepat terhadap masalah-masalah yang dapat dipecahkan. (Parson, 1946).

Kerjasama ilmiah untuk mengembangkan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni dalam rangka memperoleh informasi/temuan/produk baru melalui metodologi yang berkaitan erat dengan satu atau beberapa disiplin ilmu. (Depdiknas RI)

Pencarian fakta menurut metode obyektif yang jelas untuk menemukan hubungan antar fakta dan menghasilkan dalil atau hukum (John, 1949).

Percobaan yang hati-hati dan kritis untuk menemukan sesuatu yang baru (Nazir, 1988)

*******

Metoda Penelitian Desain

1. Meaning of design research

Desain modern Indonesia selalu terkait dengan perubahan sosial dan memuat konteks-konteks Ilmu pengetahuan, ekonomi, politik, sosial, dan kebudayaan.

Widagdo mengatakan bahwa desain adalah produk kebudayaan  hasil dari dinamika sosial, teknologi, ekonomi, kepercayaan, perilaku dan nilai-nilai tangible dan intangible yang ada dimasyarakat dalam kurun waktu tertentu.

Bersandar pada pengertian desain dan dengan melihat fenomena yang ada betapa pentingnya penelitian desain (design research) karena perkembangan desain moden di Indonesa mengalami perjalanan yang cukup panjang baik dalam segi bentuk maupun konsep, terlebih diera milenium ini perkembangan desain makin menjadi-jadi. Bagaimana tidak! Karena di Bandung saja 10 tahu terakhir banyak bermunculan institusi yang membuka program desain terutama desain komunikasi visual (DKV). Dengan beragamnya bentuk desain modern terkadang memunculkan kebingungan dimasyarakat (masyarakat awam) ambil contoh logo misalnya, disamping tampilan bentuknya yang minimalis dan kurang jelas dalam memperlihatkan identitas,  memiliki harga yang cukup mahal seperti  logo Pertamina, PT.Telkom Indonesia dengan harga yang pantastis (3,2M) dengan bentuk yang sangat minimalis/sederhana bahkan sulit untuk dimengerti. Namun mengapa fenomena ini terjadi?, Disisnalh design research memiliki peranan penting untuk bisa membongkar  makna dibalik berbagai bentuk karya desain. Supaya bisa menjembatani tingkat apresiasi masyarakat terhadap karya desain modern. Karena jika tidak masyarakat akan bingung.

2. Efektivitas tampilan visual terhadap daya jual produk

Kemasan yang awalnya berfungsi hanya sebagai wadah/pelindung prodak sekarang dengan ditambahkan dengan visual telah menjadi sesuatu yang seolah-olah menentukan tingkat keberhasilan  penjualan suatu produk, ini telah mendorong banyak riset tentang tampilan kemasan suatu produk dan pengaruhnya terhadap daya beli masyarakat / konsumen.

Berkaitan dengan topik riset dalam penelitian ini maka yang harus kita lakukan adalah menentukan:

  • Topik penelitian

Evektifitas Tampilan Visual Terhadap Daya Jual Produk

Evektifitas       : Kita harus mencarai literatur yang ada hubungannya denga efektifitas termasuk pengertian efektifitas itu sendiri.

Visual                 : Hendaknya kita tentukan terlebih dahulu visual yang dimaksud? Misalnya: bentuk, warna,

Produk            : harus dijelaskan produk yang akan menjadi topik penelitian artinya fokus penelitian kita untuk kemasan apa? Makanan atau benda pakai?

  • Metoda/pisau yang akan dipakai dalam mengupas masalah

Kita harus bisa menentukan metoda yang akan kita pakai jenis penelitian kualitatif atau kuantitatif? Saya pikir dalam penelitIan ini lebih condong dengan menggunakan metoda penelitian kualitatif

  • Literatur

Dengan melihat topik penelitian sudah sangat jelas literatur yang kita perlukan yang berhubungan dengan efektifvitas, visual dan produk, ini bisa kita dapatkan dari; jurnal, buku, tesis, website, seminar, dan wawancara atau kuis

  • Kajian informasi,

Informasi yang telah kita dapatkan baik dari studi literatur, internet maupun wawancara dan kuis hendaknya dikaji ulang apakah informasi yang didapatkan sudah terjamin validitasnya, dalam hal ini hendaknya kita lebih hati-hati

  • Waktu penelitian

Dalam dunia akademisi waktu merupakan soal penting yang harus diperhatikan karena dengan tidak memperhatikan waktu penelitian kita bisa ter seok-seok.

Misalnya sebagai berikut:

No Kegiatan Waktu Pelaksanaan (Bulan Ke-)
1-2 3 4 5 6 7
1 Pengajuan dan pengesahan proposal penelitian serta perizinan X
2 Pencarian bahan refensi X X X X X
3 Bimbingan Bab I, II, III dan revisi X X
4 Wawancara penelitian X X X X X
5 Pengolahan data dan informasi X X X
6 Bimbingan bab IV dan revisi X
7 Bimbingan bab V dan revisi X X
8 Bimbingan keseluruhan X X
9 Pengesahan hasil penelitian X
10 Ujian sidang X
  • Evalusi

Kita urai kembali permasalahan yang ada guna meminimalisir jika terdapat kesalahan baik dari segi penulisan, kutipan, referensi dan daftar pustaka.

***************

BAB III METODE PENELITIAN
A. Jenis dan Desain Penelitian
1. Jenis Penelitian
Penelitian ini merupakan jenis penelitian metode kualitatif, yaitu penelitian yang berlandaskan pada filsafat postpositivisme dimana kebenaran sesuai dengan hakekat obyek, digunakan untuk meneliti pada kondisi objek yang alamiah, di mana peneliti sebagai instrumen kunci dan hasil penelitian lebih menekankan makna daripada generalisasi (Sugiyono,2007 : 15) Menurut batasan yang disampaikan Sugiyono di atas, penelitian kualitatif memiliki lima macam karakter yaitu:
a. Mempunyai setting yang alamiah, maksudnya penelitian dilakukan dalam situasi yang wajar dan realistis dari fenomena yang nyata, setting alamiah merupakan sumber data, peneliti sendiri bertindak sebagai instrumen penelitian.
b. Data yang dikumpulkan dalam bentuk kalimat, gambar dan lainnya yang berisi deskripsi, transkrip, interview, catatan di kancah penelitian dan lain-lain.
c. Peneliti-peneliti kualitatif lebih mementingkan proses dari pada hasil, karena penelitian ini menggunakan pernyataan bagaimana sehingga jawabannya adalah proses sesuatu diteliti. Analisis yang digunakan adalah analisis induktif, analisis ini dilakukan secara bottom-up.
d. Penelitian kualitatif mamentingkan makna, ini berarti peneliti berusaha memahami makna fenomena yang sedang diteliti.
Penelitian ini bermaksud untuk mengungkap data dan informasi sebanyak mungkin tentang Pengelolaan Sekolah Berbasis Religi di Madrasah Aliyyah 1 Mranggen Demak. Penelitian ini tidak diarahkan pada kesimpulan salah-benar, tidak menguji suatu hipotesis diterima-ditolak, tetapi lebih ditekankan pada pengumpilan data untuk mendeskripsikan keadaan sesungguhnya yang terjadi di lapangan secara mendalam.
2. Desain Penelitian
Desain penelitian ini adalah etnografi, yaitu penjelasan menyeluruh tentang kompleksitas kehidupan kelompok (Sukmadinata, 2007: 107). Kelompok yang dijadikan penelitian dalam hal ini adalah Madrasah Aliyyah Futuhiyyah – 1 Mranggen. Etnografi pada dasarnya merupakan bidang yang sangat luas dengan variasi yang sangat besar dari praktisi dan metode. Bagaimana pun, pendekatan etnografis secara umum adalah pengamatan, berperan serta sebagai bagian dari penelitian lapangan. Etnografer menjadi tertarik secara mendalam dalam suatu budaya sebagai bagian dari pemeran sertaannya dan mencatat secara serius data yang diperolehnya dengan memanfaatkan catatan lapangan (Moleong, 2006: 26).

B. Lokasi Penelitian
Pemilihan lokasi atau site selection berkenaan dengan penentuan unit, bagian, kelompok, dan tempat dimana orang-orang terlibat di dalam kegiatan atau peristiwa yang ingin diteliti (Sukmadinata, 2007: 102). Penelitian berjudul “Pengelolaan Sekolah Berbasis Religi” ini mengambil lokasi Madrasah Aliyyah Futuhiyyah -1 Mranggen Demak. Penetapan lokasi penelitian ini didasarkan berbagai pertimbangan peneliti terkait dengan keistimewaan Madrasah Aliyyah Futuhiyyah -1 Mranggen Demak jika dibandingkan dengan sekolah atau madrasah yang laen di daerah ini. Keistimewaan tersebut antara lain adalah Letak dan kondisi geografis Madrasah Aliyyah Futuhiyyah -1 Mranggen Demak yang terletak di daerah Pantura sehingga daerah ini memiliki iklim pantai yang membangun karakter tersendiri para penduduknya. Kondisi sosial dan budaya masyarakat Mranggen satu tingkat lebih maju jika dibandingkan dengan kecamatan tetangga sekitar, yakni Kecamatan Guntur dan Karangawen. Madrasah ini juga dikelilingi oleh sekolah formal setingkat yakni SMK maupun SMA. Waktu penelitian 3 bulan, yaitu pada bulan Mei sampai Juli 2010.

C. Kehadiran Peneliti
Kehadiran peneliti dalam melakukan penelitian ini dilakukan dalam jangka waktu tiga bulan untuk mencari data mengenai pengelolaan pembelajaran tematik. Oleh karena itu, menurut Spradley (dalam Harsono, 2008: 158), kedudukan peneliti adalah sebagai instrumen penelitian dan siswa. Kedudukan peneliti dalam penelitian ini sebagai instrumen penelitian disini dimaksudkan sebagai alat pengumpul data. Selain itu peneliti juga menjadi siswa yang mengikuti proses pembelajaran. Ciri-ciri umum manusia sebagai instrumen mencakup segi responsif, dapat menyesuaikan diri, menekankan keutuhan, mendasarkan diri atas pengetahuan, memproses dan mengikhtisarkan, dan memanfaatkan kesempatan mencari respons yang tidak lazim atau idiosinkratik (Moleong, 2006: 168-169). Menurut Mantja (dalam Harsono, 2008: 158) kedudukan peneliti sebagai siswa dalam penelitian adalah mengamati perilaku objek dan disini dimaksudkan ialah sebagai pengamat berperan serta yang menceritakan apa yang dilakukan orang-orang. Menjadi anggota kelompok subjek yang diteliti sehingga tidak lagi dipandang sebagai peneliti asing, tetapi sudah menjadi teman yang dipercaya (Moleong, 2006: 164).

D. Data, Sumber Data, dan Nara Sumber
1. Data
Data dapat diartikan sebagai bahan mentah yang didapatkan peneliti dari penelitiannya, bisa berupa fakta maupun keterangan yang dapat digunakan sebagai dasar analisis. Data dapat berfungsi sebagai bukti dan petunjuk tentang adanya sesuatu. Data adalah tulisan-tulisan atau catatan-catatan mengenai segala sesuatu yang didengar, dilihat, dialami dan bahkan yang dipikirkan oleh peneliti selama kegiatan pengumpulan data dan merefleksikan kegiatan tersebut ke dalam etnografi (Lofland dalam Moleong, 2006: 157). a. Data Primer Data primer adalah data yang diperoleh melalui pengamatan langsung kegiatan pengelolaan sekolah berbasis religi di Madrasah Aliyyah Futuhiyyah – 1 Mranggen Demak . b. Data Sekunder Merupakan data yang diperoleh secara langsung dari obyek penelitian. Data-data ini berasal dari data – data yang diperoleh dari dokumen – dokumen yang tersimpan di Madrasah ini.

2. Sumber Data
Sumber data adalah sesuatu yang menjadi sumber untuk memperoleh sebuah data. Dalam penelitian ini peneliti menggunakan sumber data berupa hasil observasi, hasil wawancara, dan dokumentasi tentang pengelolaan Sekolah Berbasis Religi. Menurut Lofland dalam Moleong (2006:57) sumber data utama dalam penelitian kualitatif ialah kata-kata dan tindakan, selebihnya adalah data tambahan seperti dokumen dan lain-lain.
a. Kata-kata dan tindakan
Kata-kata dan tindakan orang-orang yang diamati atau diwawancarai merupakan sumber utama yang dicatat melalui catatan tertulis atau rekaman video atau tape, foto atau film. Wawancara atau pengamatan merupakan hasil usaha gabungan dari melihat, mendengar, dan bertanya tentang pengelolaan pembelajaran tematik yang meliputi kegiatan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran.
b. Sumber data tertulis
Sumber data tertulis dapat dibagi atas sumber buku dan majalah ilmiah, arsip, dokumen pribadi atau resmi tentang layanan perpustakaan sekolah. Sumber tertulis tersebut dapat berupa rencana pelaksanaan pembelajara, materi pembelajaran Bahasa Indonesia, dan sebagainya.
c. Foto
Bogdan dan Biklen dalam Moleong (2006: 160) ada dua kategori foto yang dapat dimanfaaatkan dalam penelitian kualitatif, yaitu foto yang dihasilkan orang dan foto yang dihasilkan sendiri. Pada umumnya foto yang tidak digunakan secara tunggal untuk menganalisa data saja, namun dengan kata lain sebaiknya foto digunakan sebagai pelengkap pada cara dan teknis lainnya. Foto diperoleh peneliti dari hasil penelitian di lapangan. Foto-foto tersebut meliputi foto tentang pelaksanaan pembelajaran Bahasa Indonesia di dalam kelas dan foto ketika peneliti melaksanakan wawancara dengan nara sumber.

3. Nara Sumber
Dalam penelitian kualitatif, informan tidak disebut sebagai subjek penelitian, karena sumber data menyangkut orang mempunyai kedudukan yang sama antara yang diteliti dan peneliti. Dalam penelitian ni melibatkan orang yang berperan sebagai orang kunci (key person). Dalam hal ini adalah kepala sekolah, waka kurikulum dan guru di lingkungan MA Futuhiyyah -1 Mranggen. Nara sumber penelitian ini adalah a) guru sebagai nara sumber utama, b) Kepala Sekolah dan waka kurikulum sebagai nara sumber sekunder.
E. Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan dengan beberapa metode yaitu:
1. Wawancara Mendalam
Menurut Harsono, wawancara merupakan proses pengumpulan data yang langsung memperoleh informasi langsung dari sumbernya. Menurut Mantja (dalam Harsono, 2008: 162), wawancara mendalam merupakan percakapan terarah yang tujuannnya untuk mengumpulkan informasi etnografi. Wawancara mendalam dapat diberi makna kombinasi antara pertanyaan-pertanyaan deskriptif, struktural dan kontras. Wawancara mendalam dilakukan secara langsung kepada seorang nara sumber atau dalam bentuk fokus group discussion, tergantung pada perjanjian dengan nara sumber. Dalam penelitian ini, wawancara dilakukan dengan informan langsung.
Wawancara mendalam dilakukan dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan terbuka, yang memungkinkan responden memberikan jawaban secara luas. Data yang diperoleh dari wawancara mendalam berupa pengalaman, pendapat, perasaan, dan pengetahuan key informan dan informan mengenai pengelolaan sekolah berbasis religi di Madrasah Aliyyah Futuhiyyah -1 Mranggen Demak.
2. Observasi
Teknik pengumpulan data ini digunakan untuk menjaring data yang diperlukan guna melengkapi data dari wawancara. Menurut Sutopo (dalam Harsono, 2008: 164), observasi merupakan kegiatan pengamatan yang dilakukan oleh peneliti, di mana peneliti berperan aktif dalam lokasi studi sehingga benar-benar terlihat dalam kegiatan yang ditelitinya. Dalam observasi ini, peneliti terlibat dengan kegiatan sehari-hari orang yang sedang diamati atau yang digunakan sebagai sumber data penelitian. Observasi dipakai untuk memahami persoalan-persoalan yang ada di sekitar pelaku dan nara sumber (Harsono, 2008: 165). Peneliti hadir sebagai peneliti murni bukan sebagai guru atau siswa. Teknik observasi ini dilakukan untuk mendapat data tentang langkah-langkah yang dilakukan dalam pembelajaran tematik. Observasi dilakukan dengan terjun langsung ke lapangan secara aktif untuk memperoleh gambaran dan keterangan riil mengenai sikap dan perilaku informan. Keterangan dan informasi yang diperoleh kemudian dianalisis, ditafsirkan, dan disimpulkan. Untuk memperoleh data, peneliti berlaku sebagai pengamat sekaligus menjadi anggota utuh dari kelompok yang diamati, sehingga kesan subjektif dapat diredam.

3. Dokumentasi
Dokumentasi adalah pengambilan data yang diproses melalui dokumen-dokumen. Metode dokumentasi dipakai untuk mengumpulkan data dari sumber-sumber dokumen yang mungkin mendukung atau bahkan berlawanan dengan hasil wawancara (Harsono, 2008: 165). Teknik ini dilakukan untuk memperoleh data yang berupa dokumen atau arsip. Metode dokumentasi dilaksanakan untuk melengkapi data yang diperoleh dari wawancara dan observasi. Data yang diperoleh berupa tulisan, rekaman seperti buku-buku pedoman, laporan resmi, catatan harian, notulen rapat (Arikunto, 2002: 135). Dalam penelitian ini, teknik dokumentasi dilakukan dengan cara mengumpulkan dokumen-dokumen resmi yang berhubungan dengan pengelolaan Sekolah Berbasis religi di Madrasah Aliyyah Futuhiyyah – 1 Mranggen.

F. Teknik Analisis Data
Menurut Harsono, analisis data mempunyai posisi strategis dalam suatu penelitian. Namun perlu di mengerti bahwa dengan melakukan analisis tidak dengan sendiri dapat langsung menginterpretasikan hasil analisis tersebut. Menginterpretasikan berarti kita menggunakan hasil analisis guna memperoleh arti/ makna. Sedangkan Interprestasi mempunyai dua arti yaitu: sempit dan luas.arti sempit yaitu interpretasi data yang dilakukan hanya sebatas pada masalah penelitian yang di teliti berdasarkan data yang dikumpulkan dab diolah untuk keperluan penelitian tersebut. Sedangkan interprestasi dalam arti luas yaitu guna mencari makna dan hasil penelitian dengan jalan tidak hanya menjelaskan atau menganalisis data hasil penelitian tersebut, tetapi juga melakukan intervensi dari data yang diperoleh dengan teori yang relevan dengan penelitian tersebut. Menurut Milles and Huberman, analisis data tertata dalam situs ditegaskan bahwa kolom pada sebuah matriks tata waktu disusun dengan jangka waktu, dalam susunan tahapan, sehingga dapat dilihat kapan gejala tertentu terjadi. Prinsip dasarnya adalah kronologi. Berikut tahapan dalam analisis data tertata, Pertama, Membangun sajian, pada tahap ini cara yang mudah bergerak maju adalah memecah-mecah inovasi ke dalam komponen-komponen atau aspek-aspek khusus, dengan menggunakan ini sebagai baris matriks. Kolom matriks adalah jangka-jangka waktu, dari penggunaan awal sampai penggunaan nanti. Jika terjadi perubahan dalam komponen selama jangka waktu itu, kita dapat memasukkan deskripsi singkat dari perubahan itu (Miles dan Huberman, 2007: 173-174).
Kedua, Memasukkan data. Pada tahap ini, penganalisis sedang mencari perubahan-perubahan dalam inovasi itu, komponen demi komponen. Perubahan-perubahan itu dapat ditempatkan dalam catatan-catatan lapangan wawancara dengan para pengguna inovasi yang sudah terkode, yang ditanyai secara khusus apakah mereka telah membuat suatu yang sudah terkode dalam format buku inovasi. Kelanjutan penyelidikan menurut adanya bagian-bagian yang telah ditambah, didrop, diperbaiki, digabungkan, atau diseleksi untuk digunakan. Dalam beberpa hal dapat mengacu pada bukti-bukti dokumenter (Miles dan Huberman, 2007: 174). Ketiga, Menganalisis data. Pada tahap ini, penganalisis dapat memahami lebih dalam mengenai apa yang terjadi dengan mengacu kembali pada aspek-aspek lain dari catatan lapangan, khususnya apa lagi yang dikatakan orang mengenai perubahan itu atau alasan-alasannya (Miles dan Huberman, 2007: 177). Analisis data dalam penelitian kualitatif dilakukan sejak sebelum memasuki lapangan, selama memasuki lapangan, dan setelah selesai dari lapangan. Analisis data dilakukan pada saat pengumpulan data berlangsung, dan setelah selesai pengumpulan data dalam periode tertentu. Analisis data dalam penelitian ini menggunakan teknik analisis data dalam situs yang dikembangkan oleh Miles Huberman. Data yang sudah terkumpul dibuat dalam matriks. Dalam matriks akan disajikan penggalan-penggalan data deskriptif sekitar peristiwa atau pengalaman tertentu yang menyekat data sebelum dan sesudahnya. Setelah data dimasukkan kedalam matriks selanjutnya di buat daftar cek (Miles Huberman, 2007: 139-140). Analisis data dalam penelitian kualitatif dilakukan sejak sebelum memasuki lapangan, selama memasuki lapangan, dan setelah selesai dari lapangan. Nasution dalam Sugiyono (2008: 236), menyatakan bahwa analisis data telah dimulai sejak merumuskan dan menjelaskan masalah, sebelum terjun ke lapangan, dan berlangsung terus sampai penulisan hasil penelitian.
Miles and Huberman dalam Sugiyono (2008: 237), megemukakan aktivitas dalam analisis data kualitatif harus dilakukan secara terus menerus sampai tuntas, sehingga datanya sudah jenuh. Analisis data dalam penelitian ini dilaksanakan pada saat pengumpulan data dalam periode tertentu. Pada saat wawancara, peneliti sudah melakukan analisis terhadap jawaban yang diwawancarai. Apabila jawaban yang disampaikan oleh orang yang diwawancarai atau informan setelah dianalisis dirasa kurang memuaskan, maka peneliti akan melanjutkan pertanyaan lagi, sampai tahap tertentu sehingga diperoleh data atau informasi yang lebih kredibel. Untuk menyajikan data agar mudah dipahami, maka langkah-langkah anlisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah Analysis Interactive Model dari Miles dan Huberman, yang membagi langkah-langkah dalam kegiatan analisis data dengan beberapa bagian yaitu pengumpulan data (data collection), reduksi data (data reduction), penyajian data (data display), dan penarikan kesimpulan atau verifikasi (conclutions).
1. Pengumpulan Data
Pada analisis model pertama dilakukan pengumpulan data hasil wawancara, hasil observasi, dan berbagai dokumen berdasarkan kategorisasi yang sesuai dengan masalah penelitian yang kemudian dikembangkan penajaman data melalui pencarian data selanjutnya.
2. Reduksi Data
Reduksi data adalah suatu bentuk analisis yang menajamkan, menggolongan, mengarahkan, membuang data yang tidak perlu dan mengorganisasi data dengan cara sedemikian rupa sehingga simpulan final dapat ditarik dan diverifikasi (Miles dan Huberman, 2007: 16).

Menurut Mantja (dalam Harsono, 2008: 169), reduksi data berlangsung secara terus menrus sepanjang penelitian belum diakhiri. Produk dari reduksi data adalah berupa ringkasan dari catatan lapangan, baik dari catatan awal, perluasan, maupun penambahan.
3. Penyajian Data
Sajian data adalah suatu rangkaian organisasi informasi yang memungkinkan kesimpulan riset dapat dilakukan. Penyajian data dimaksudkan intuk menemukan pola-pola yang bermakna serta memberikan kemungkinan adanya penarikan simpulan serta memberikan tindakan (Miles dan Huberman, 2007: 84). Menurut Sutopo (dalam Harsono, 2008: 169) menyatakan bahwa sajian data berupa narasi kalimat, gambar/skema, jaringan kerja dan tabel sebagai narasinya.
4. Penarikan Kesimpulan
Penarikan kesimpulan merupakan bagian dari sutu kegiatan konfigurasi yang utuh (Miles dan Huberman, 2007: 18). Kesimpulan-kesimpulan juga diverifikasi selama penelitian berlangsung. Kesimpulan ditarik semenjak peneliti menyususn pencatatan, pola-pola, pernyataan-pernyataan, konfigurasi, arahan sebab akibat, dan berbagai proposisi (Harsono, 2008: 169). Adapun panduan yang dijadikan dalam proses analisis data, dapat dikemukakan sebagai berikut:

1. Dari hasil wawancara, observasi, pencatatan dokumen, dibuat catatan lapangan secara lengkap. Catatan lapangan ini terdiri atas deskripsi dan refleksi.
2. Berdasarkan catatan lapangan, selanjutnya dibuat reduksi data. Reduksi data ini berupa pokok-pokok temuan yang penting.
3. Dari reduksi data kemudian diikuti penyusunan sajian data yang berupa cerita sistematis dengan suntingan peneliti supaya maknanya lebih jelas dipahami. Sajian data ini, dilengkapi dengan faktor pendukung, antara lain metode, skema, bagan, tabel, dan sebagainya.
4. Berdasarkan sajian data tersebut, kemudian dirumuskan kesimpulan sementara.
5. Kesimpulan sementara tersebut senantiasa akan terus berkembang sejalan dengan penemuan data baru dan pemahaman baru, sehingga akan didapat suatu kesimpulan yang mantap dan benar-benar sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Demikian seterusnya aktivitas penelitian ini berlangsung, yaitu terjadi, interaksi yang terus menerus antara ketiga komponen analisisnya bersamaan dengan pengumpulan data baru yang dirasakan bisa menghasilkan data yang lengkap sehingga dapat dirumuskan kesimpulan akhir.
6. Dalam merumuskan kesimpulan akhir, agar dapat terhindar dari unsur subjektif, dilakukan upaya:
a. Melengkapi data-data kualitatif.

b. Mengembangkan “intersubjektivitas”, melalui diskusi dengan orang lain.
G. Keabsahan Data
Teknik yang digunakan dalam pemeriksaan keabsahan data seperti yang dikemukakan oleh Moleong (2006: 327), adalah perpanjangan keikut sertaan, ketekunan pengamatan, tiangulasi, pengecekan sejawat, analisi kasus negative, kecukupan refernsial, dan pengecekan dengan anggota yang terlibat dalam penelitian. Pengujian keabsahan data menggunakan empat criteria sebagaimana yang dikemukakan oleh Sugiyono, yaitu: kredibilitas (credibility), keteralihan (transferability), kebergantungan/reliabilitas (dependability), dan kepastian/dapat dikonfirmasi (confirmability).
1. Kepercayaan (credibility)
Uji credibility atau validitas internal merupakan uji kepercayaan terhadap data hasil penelitian kualitatif yang dilakukan dengan perpanjangan pengamatan, peningkatan ketekunan dalam penelitian, triangulasi, diskusi dengan teman sejawat, analisis kasus negatif, dan member check. Menurut Sutopo (dalam Harsono, 2008: 173), triangulasi merupakan cara yang paling umum digunakan bagi peningkatan validitas dalam penelitian kualitatif. Ada tiga jenis triangulasi ditambah stau review informan.
a. Triangulasi Sumber

Membandingkan data hasil pengamatan dengan data hasil wawancara, membandingkan apa yang dikatakan di depan umum dengan apa yang dikatakan secara pribadi, dan membandingkan wawancara dengan dokumen yang berkaitan.
b. Triangulasi Metode
Pengecekan derajat kepercayaan penemuan hasil penelitian beberapa teknik pengumpulan data dan pengecekan derajat kepercayaan beberapa sumber data dengan metode yang sama.
c. Triangulasi Peneliti
Membandingkan informasi yang sama dari ketiga kasus.
d. Reviu Informan
Mengkomunikasikan hasil analisis dengan informan utama penelitian.
2. Keteralihan (transferability)
Keteralihan (transferability), pada dasarnya merupakan validitas eksternal pada penelitian kualitatif. Transferability perlu dilakukan orang lain yang telah mempelajari laporan peneliti (Sutama, 2010: 73). Orang lain, termasuk rekan-rekan peneliti, para pembimbing atau promoter, dan para penguji akan membandingkannya dengan kepustakaan, wacana, penelitian, dan pengalamannya masing-masing. Agar mereka itu memperoleh gambaran yang jelas, peneliti perlu menjelaskan latar dan adegan mengenai lapangan tempat gejala itu berlangsung dan peneliti teliti.

3. Kebergantungan/reliabilitas (dependability)
Paradigma positivistic memandang reliabilitas temuan penelitian sebagai replikabilitas, yaitu kemampuan hasil penelitian untuk diulang yang dilakukan dengan teknik pengujian berbentuk parallel (Sutama, 2010: 73). Dependability dalam penelitian kelitatif disebut reliabilitas. Suatu penelitian dikatakan dependability apabila orang lain dapat mengulangi atau mereplikasi proses penelitian tersebut. Dalam penelitian kelaitatif, uji dependability dilakukan dengan cara malakukan audit terhadap keseluruhan proses penelitian. Caranya dilakukan oleh auditor yang independen atau pembimbing untuk mengaudit keseluruhan aktivitas peneliti dalam melakukan penelitian
4. Kepastian/dapat dikonfirmasi (confirmability)
Confirmability atau konfirmabilitas merupakan serangkaian langkah untuk mendapatkan jawaban apakah ada keterkaitan antara data yang sudah diorganisasikan dalam catatan lapangan dengan materi-materi yang digunakan dalam audit trail (Harsono, 2008: 176). Audit trail merupakan langkah diskusi analitik terhadap semua berkas data hasil penelitian, mulai berkas data penelitian sampai dengan transkip pelaporan. Secara lugas, konfirmabilitas dilakukan dengan konfirmasi informasi secara langsung kepada nara sumber dan menghubungkan perolehan informasi satu sama lain.
Pengujian confirmability dalam penelitian kualitatif disebut dengan uji obyektifitas penelitian. Penelitian dikatakan obyektif apabila hasil penelitian disepakati oleh banyak orang. Dalam penelitian kualitatif, uji confirmability mirip dengan uji dependability, sehingga pengujiannya dapat dilakukan secara bersamaan. Uji confirmability adalah menguji hasil penelitian yang dikaitkan dengan proses yang dilakukan.

BEBERAPA KESALAHAN DALAM DESAIN PENELITIAN
Pendahuluan
Dalam melakukan penelitian salah satu hal yang penting ialah membuat desain penelitian. Desain penelitian bagaikan sebuah peta jalan bagi peneliti yang menuntun serta menentukan arah berlangsungnya proses penelitian secara benar dan tepat sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Tanpa desain yang benar seorang peneliti tidak akan dapat melakukan penelitian dengan baik karena yang bersangkutan tidak mempunyai pedoman arah yang jelas.
Agar tercapai pembuatan desain yang benar, maka peneliti perlu menghindari sumber potensial kesalahan dalam proses penelitian secara keseluruhan. Kesalahan-kesalahan tersebut ialah:
a. Kesalahan Dalam Perencanaan
Kesalahan dalam perencanaan dapat terjadi saat peneliti membuat kesalahan dalam menyusun desain yang akan digunakan untuk mengumpulkan informasi. Kesalahan ini dapat terjadi pula bila peneliti salah dalam merumuskan masalah.
Kesalahan dalam merumuskan masalah akan menghasilkan infromasi yang tidak dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah yang sedang diteliti. Cara mengatasi kesalahan ini ialah mengembangkan proposal yang baik dan benar yang secara jelas menspesifikasikan metode dan nilai tambah penelitian yang akan dijalankan.
b. Kesalahan Dalam Pengumpulan Data
Kesalahan dalam pengumpulan data terjadi pada saat peneliti melakukan kesalahan dalam proses pengumpulan data di lapangan. Kesalahan ini dapat memperbesar tingkat kesalahan yang sudah terjadi dikarenakan perencanaan yang tidak matang. Untuk menghindari hal tersebut data yang dikoleksi harus merupakan represntasi dari populasi yang sedang diteliti dan metode pengumpulan datanya harus dapat menghasilkan data yang akurat. Cara mengatasi kesalahan ini ialah kehatihatian dan ketepatan dalam menjalankan desain penelitian yang sudah dirancang dalam proposal.
c. Kesalahan Dalam Melakukan Analisa
Kesalahan dalam melakukan analisa dapat terjadi pada saat peneliti salah dalam memilih cara menganalisa data. Selanjutnya, kesalahan ini disebabkan pula adanya kesalahan dalam memilih teknik analisa yang sesuai dengan masalah dan data yang tersedia. Cara mengatasi masalah ini ialah buatlah justifikasi prosedur analisa yang digunakan untuk menyimpulkan dan memanipulasi data.
d. Kesalahan Dalam Pelaporan
Kesalahan dalam pelaporan terjadi jika peneliti membuat kesalahan dalam menginterprestasikan hasil-hasil penelitian. Kesalahan seperti ini terjadi pada saat memberikan makna hubungan-hubungan dan angka-angka yang diidentifikasi dari tahap analisa data. Cara mengatasi kesalahan ini ialah hasil analisa data diperiksa oleh orang-orang yang benar-benar ahli dan menguasai masalah hasil penelitian tersebut.

Referensi:

http://geodesy.gd.itb.ac.id/hzabidin/wp-content/uploads/2007/09/definisi_jenis_penelitian.pdf

http://artjoo.wordpress.com/2011/10/14/metoda-penelitian-desain/

http://etd.eprints.ums.ac.id/12946/4/BAB_III.pdf

http://supermahasiswa.multiply.com/journal/item/5/Sukses_Membuat_Proposal_Penelitian